Minggu, 20 Februari 2011

10.000 Keluarga Ini Tinggal di Kuburan

Share

Rumah Pemakaman Manila Utara Badan Lebih Hangat Dari Mayat yang Dingin:10.000 keluarga tinggal di kuburan besar di Manila.Beberapa keluarga berakhir tinggal di sini hampir tidak sengaja.Yang Lain berasal dari provinsi dan tidak bisa menghasilkan uang cukup untuk hidup di kota besar Dalam hampir semua kasus, mereka pada dasarnya keluarga yang tidak mempunyai pilihan untuk tinggal

Orang-orang yang tinggal di sini berhasil menjadikan mata pencaharian dari antara orang mati. Remaja membawa peti mati untuk 50 peso Filipina-sekitar 50 sen Amerika. Anak-anak mengumpulkan besi tua, plastik, dan sampah lainnya untuk dijual.

ayah mereka dipekerjakan untuk memperbaiki dan memelihara makam sementara ibu mereka menjaga rumah, yang dapat menjadi makam keluarga atau makam dari majikan mereka.


tulang tengkorak yang tidak teridentifikasi ditemukan di sekitar Pemakaman Manila Utara.


Beberapa standar keluarga di sewa di kuburan mereka dan pemerintah tidak memiliki pilihan lain kecuali untuk menmindahkan tulang- tulang.

Di sebelah kiri adalah Emmarie Bernardino adalah penjahit 57 tahun. Karena kesulitan keuangan, keluarganya memilih untuk menjual rumah mereka dan hidup di dalam makam . Di sebelah kanan adalah Imelda Domingo memiliki sebuah toko makanan kecil di dalam kuburan.  Dia juga seorang penjaga makam paruh waktu.


Di sebelah kiri adalah Jenelyn Guiwanon, 19, bersama putrinya 1 tahun.Dia bekerja untuk ibu mertuanya (kanan atas) mengurus toko kelontong di pemakaman.Di sebelah kanan adalah Carolina S. Ameglio 67 tahun adalah pengurus makam.  Dia tinggal di makam di mana suaminya dimakamkan.


Sebuah makam khas rumah kecil di dalam Pemakaman Manila Utara. Berikut ibu tinggal di rumah menonton TV dengan anak-anaknya.

Sebuah makam kosong bisa menjadi tempat untuk hiburan karaoke. Penduduk di daerah ini bisa datang ke tempat ini dan membayar lima peso untuk menyanyi karaoke.

Sebuah kebiasaan Filipina mengatakan bahwa anak-anak harus membawa peti mati. Diperkirakan bahwa ini akan menjaga anak-anak aman dari hantu atau roh yang punya dendam.


Di sebelah kiri adalah Ricky Bernardino adalah manikur 39 tahun  yang tinggal dan bekerja di kuburan. 

Di sebelah kanan adalah Rolan Flores, 18, tinggal bersama istri dan putrinya.  tugasnya adalah untuk membersihkan dan memperbaiki makam, dan, untuk uang ekstra, mereka mencari  plastik dan logam untuk dijual seharga lima peso per pon.


Di sebelah kiri adalah Maria Wico adalah 56 tahun. Dia pindah ke pemakaman saat ia 17.Di sebelah kanan adalah Florielyn Flores, seorang ibu 18 tahun dan istri Rolan, pose bersama anaknya 2-tahun di depan rumah mereka.

Di sebelah kiri adalah Sheryl Ann M. Muros relawan sebagai guru sekolah. Kelas diadakan dalam makam veteran '.Di sebelah kanan adalah Catherine de Ocampo adalah ibu rumah tangga 17 tahun.Dia pindah ke pemakaman tahun lalu.

Bermain kartu atau bingo di atas kuburan merupakan hobi favorit mereka.

0 komentar:

Poskan Komentar